APAKAH PUASA DI BULAN RAJAB BID'AH..??

APAKAH PUASA DI BULAN RAJAB BID’AH

Baru-baru ini saat umat islam mulai memasuki bulan Rajab beredar sebuah meme di sebuah akun istagram yang bertuliskan sepert di bawah ini :

 

Ibnu Hajar Rhimahullah mengatakan :

“ Tidak ada Hadits Shahih yang menerangkan tentang keutamaan bulan Rajab, tidak dengan puasanya atau tentang keutamaan puasa khusus di bulan itu, tidak juga tentang sholat malam yang dikhususkan pada malam itu.”

Tabyiinul 'Ajab bimaa warada fi syahri Rajab, hal.6

 

Meme yang sudah tersebar juga di kalangan Aswaja akhirnya ditanggapi oleh akun Instagram yang bernama @cctv_aswaja yang memang khusus membahas akun-akun yang suka membid’ahkan amalan-amalan kalangan aswaja terutama NU.

 

Berikut ini adalah Bantahan & pembahasan tentang Meme tersebut di atas.

 

DUSTA ATAS NAMA IMAM IBNU HAJAR AL-ASQALANI

 

Beliau tidaklah membid'ahkan seperti yang dikesankan pada judul meme @ittibarasul1 &

 

@salafimengaji di atas.

 

Berikut lanjutanya dari perkataan IMAM IBNU HAJAR dari yang sudah dipotong dalam meme tersebut.

 

IMAM IBNU HAJAR Rahimahullah mengatakan:

 

وقد سيفتي إلى الجزم بذلك الإمام أبو إسماعيل الهروي الحافظ رويناه عنه بإسناد صحيح وكذلك رويناه عن غيره.

 

ولكن اشتهر أن أهل العلم يتسمحون في إيراد الأحاديث في

 

الفضائل وإن كان فيها ضعف ما لم تكن موضوعة.

Telah ada sebelumku yang menegaskan tentang hal tersebut yakni Al-Imam Abu Ismail Al-Harawi Al-Hafidz yang kami nukil darinya dengan sanad yang shahih dan begitu juga yang kami nukil dari selainnya. Namun telah Masyhur bahwa para ulama toleran dalam mengamalkan hadits-hadits terkait Fadhailul A'mal sekalipun pada sanadnya ada kelemahan asalkan bukan riwayat yang palsu.

 

[Tabyinul 'Ajab Halaman 18]

 

Bahkan di halaman berikutnya yang ada justru sebaliknya.

 

IMAM IBNU HAJAR Rahimahullah mengatakan:


ان أمثل ما ورد في ذلك ما رواه النسائي من حديث أسامة

 

بن زید رضي الله عنه قال : قلت يا رسول الله لم أرك تصوم من الشهور ما تصوم في شعبان قال : ذالك شهر يغفل

 

الناس عنه بين رجب ورمضان فهذا فيه إشعار بأن في

 

وجب مشابهة برمضان وأن الناس يشتغلون من العبادة بما

 

يشتغلون به في رمضان، ويقتلون عن نظير ذلك في شعبان.

 

لذلك كان يصومه، وفي تخصيصه ذلك بالصوم إشعار يفضل

 

رجب، وأن ذلك كان من المعلوم المقرر لديهم

 

Bahwa hujjah terbaik terkait hal ini adalah apa yang diriwayatkan oleh An-Nasa'i dari pada hadits Usamah Bin Zaid Radhiallahu 'Anhu dia berkata: Aku pernah bertanya, Ya RASULULLAH, Tak pernah aku melihatmu berpuasa sebulan seperti kau berpuasa di bulan Sya'ban, beliau bersabda: Itulah bulan yang di abaikan manusia yakni antara bulan Rajab dan Ramadhan. Maka dalam hadits ini ada isyarat jika di bulan Rajab terdapat kemiripan dengan Ramadhan dimana orang sibuk beribadah seperti kesibukan mereka dengan itu dikala bulan Ramadhan, namun mereka mengabaikan untuk melakukanya di bulan Sya'ban, karna itulah Nabi berpuasa, dan dikhususkannya pada bulan tersebut dengan beliau berpuasa adalah isyarat tentang keutamaan bulan Rajab, dan sungguh hal tersebut termasuk perkara yang diketahui serta ditetapkan oleh para ulama. [Tabyinul 'Ajab: Halaman 19]

 

Mayoritas ulama dari kalangan Hanafi, Maliki, Syafi'i mensunnahkan puasa di bulan Rajab.

 

Adapun dari kalangan hanmbali makruh jika dilakukan sebulan penuh.

 

 

IMAM AL-BAIHAQI Rahimahullah mengatakan:

 

 

أخبرنا أبو عبد الله الحافظ وأبو محمد بن أبي حامد المقرئ قالا : حدثنا أبو العباس هو الأصم، حدثنا إبراهيم بن سليمان البراسي، حدثنا عبد الله بن يوسف، حدثنا

 

عامر بن شبل قال : سمعت أبا قلابة يقول : " في الجنة

 

قصر الصوام وجب". قال أحمد : وإن كان موقوفا على أبي قلابة وهو من التابعين فمثله لا يقول ذلك إلا عن بلاغ عمن فوقه ممن يأتيه الوحي وبالله التوفيق

 

Telah mengabarkan pada kami Abu Abdullah Al-Hafidz serta Abu Muhammad Bin Abi Hamid Al-Muqri keduanya berkata: Telah bercerita pada kami Abul Abbas yakni Al-Asham, telah bercerita pada kami Ibrahim Bin Sulaiman Al-Barlisi, telah bercerita pada kami Abdullah Bin Yusuf, telah bercerita pada kami Amir Bin Sabil dia berkata: Aku mendengar Abu Qilabah mengatakan: Di surga disediakan istana bagi yang berpuasa di bulan Rajab'. Imam Ahmad berkata: Riwayat ini meskipun terhenti pada Abu Qilabah sedangkan beliau termasuk tabi'in yang takkan berkata seperti itu kecuali berdasarkan khabar dari generasi di atasnya yang hidup pada masal diturunkanya wahyu. Wabillahi Taufiq.

 

[Syu'abul Iman: Jilid 3, Halaman 368, No. 38021]

 

 

IMAM IBNU HAJAR AL-HAITAMI Rahimahullah mengatakan:

 

والذي ينهي عن صومه جاهل معروف بالجهل، ولا يحل المسلم أن يقلده في دينه.


Orang yang melarang puasa Rajab ialah orang bodoh dengan kebodohan yang nyata, dan haram bagi seorang muslim mengikuti dia dalam agamanya

 

[Al-Fatawa Al-Kubra : Jilid 2, Halaman 4]

 

 

Di halaman berikutnya justru makin di tegaskan oleh beliau


IMAM IBNU HAJAR AL-ASQALANI Rahimahullah mengatakan:

 

قال صلى الله عليه وسلم : "صم من الحرم واترك

 

صم من الحرم واترك، وقال بأصابعه الثلاثة فضمها ثم أرسلها". ففي هذا الخبر وإن كان في إسناده من لا يعرف ما يدل على

 

 استحباب صيام بعض رجب، لأنه أحد

 

الأشهر الحرم

 

Sabda NABI Shallallahu 'Alaihi Wa Sallam: "Puasalah di bulan mulia dan tinggalkanlah, puasalah di bulan mulia dan tinggalkanlah, beliau bersabda dengan mengumpulkan tiga jarinya lalu melepaskannya", Maka dalam hadits ini sekalipun pada sanadnya ada yang tidak dikenal namun menjadi dalil atas anjuran berpuasa pada sebagian hari di bulan Rajab, dikarnakan Rajab juga salah satu bulan yang mulia,

 

[Tabyinul 'Ajab: Halaman 20]

 

 

Dalil yg digunakan Imam Ibnu Hajar, sekedar tambahan

 

 

RASULULLAH Shallallahu 'Alaihi Wa Sallam bersabda:

 

صم من الحرم والرك، صم من الحرم والرك، صم من الحرم واترك، وقال بأصابعه الثلاثة فضمها ثم أرسلها.

 

Puasalah di bulan mulia dan tinggalkanlah, puasalah di bulan mulia dan tinggalkanlah, puasalah di bulan mulia dan tinggalkanlah, dan beliau bersabda dengan mengumpulkan tiga jarinya lalu melepaskannya

 

[Sunan Abi Daud: Jilid 2, Halaman 562, No. 2428]

 

 

IMAM NAWAWI Rahimahullah mengatakan:

 

 قوله صلى الله عليه وسلم : "صم من الحرم واترك": إنما

 

امره بالترك لأنه كان يشق عليه إكثار الصوم كما ذكره في أول فضيلة.

 

الحديث فأما من لم يشق عليه فصوم جميعها

 

Sabda NABI Shallallahu 'Alaihi Wa Sallam: "Puasalah di bulan mulia dan tinggalkanlah". Tatkala beliau menyuruh untuk meninggalkan, karna terlihat berat. bagi orang itu untuk terus-menerus berpuasa seperti yang disebutkan di awal hadits. Adapun bagi yang tidak berat melakukanya, maka puasa penuh di bulan mulia mengandung keutamaan.

 

[Al-Majmu' Syarhul Muhadzhab: Jilid 7. Halaman 482]

 

Sumber dari akun Instagram @cctv_aswaja


Previous Post
No Comment
Add Comment
comment url